Mak datin malay

Posted by / 08-Jul-2020 10:46

Disebabkan ketiadaan lori untuk menghantar perabut, aku terpaksa tunggu hingga malam di kedai perabut tersebut. Dalam hati aku mak janda ni boleh tahan juga gatalnya. “jangan kasar sangat sakit….pegang slow-slow”….tangan aku mula masuk melalu celahan T-shirtnya dari atas. “kak bukalah kain tu teringin saya nak pegang sekali” “Bukalah sendiri” aku cuba membuka kainnya dengan menurunkan zip disebelah tepi dan membuka hooknya. “Hm…okaylah…jangan juluk dengan jari…sakit” bila dia berdiri dan aku duduk di kerusi yang sama, aku mula memainkan buritnya.Untuk mengelakkan rasa risau mak Janda, aku talipon beritahu dia mungkin akan sampai jam 10.00 atau 11.00 malam. Dia ketawa lagi sampai air yang dia minum keluar dari mulutnya dan tersembur kemuka aku. Rupa buritnya jelas kelihatan, dan inilah pertama kali dalam hidupku melihat dari dekat rupa burit seorang dewasa yan penuh dengan bulu.Kawan-kawan aku kata, orang macan ini kuat nafsu entah ya entah tidak aku tak tahu. Suami kedua juga seorang yang berkedudukan di sebuah firma swasta, jadi hasil perceraian dengan kedua-dua suami ini beliau dapat memiliki sejumlah wang dan harta yang agak banyak, cerita ini aku tahu dari kawan-kawan aku.Aku rasa ada betul juga cerita ini, kerana mak janda ini masih lagi mengekalkan kemewahannya, dengan kereta Honda Accord dan pakaiannya yang berjenama.Aku kata takkan kita berdua saja, kerja ni banyak tah pukul berapa boleh siap. Warna sebelah dalam kurang jelas mungkin kemerahan, kelopaknya kehitam-hitaman.Dia kata tak apalah, kamu bukannya ada kerja besok. Kerana sayangkan RM 50 takut dia minta bakinya terpaksa aku jadi kuli. Aku tak ingat dah jam berapa sebab cerita ini dah lama sangat. Apabila jari-jari ku memainkan di situ terasa melekit. Kainnya diselak ke atas t-shirtnya tidak dibuka, perlahan-lahan ia menurunkan buritnya kebawah mukanya memandang kearah aku. Dia memegang kotel aku dan di tenyeh-tenyehnyanya keburit…..ngilu dan sedap.Badan aku berpeluh-peluh begitu juga dengan mak janda. Setelah beberapa minit jari-jari ku bermain disitu,mak janda mula meringet-meringet dan tanganya mengusap-megusap rambut ku. Diturun lagi kebawah dan sedikit-dikit kotel aku mula memasuki buritnya.

Ramai kawan-kawan perempuan mengaku yang aku adalah mereka punya.

Nak dijadikan cerita, pada suatu malam kakak ini sendiri yang menghidangkan minuman, jadi kami tertanya-tanya juga maklumlah tauke sendiri yang layan bukan senang nak dapat. Mak janda tanya kumpulan kami ada sesiapa nak kebandar besok, kami tanya pasal apa, dia kata dia nak minta tolong bayar perabut dapor yang telah ditempah di sebuah kedai di bandar dan minta tolong bawa balik sekali.

Memandangkan kami memang tak ada duit, kami jawab serentak tidak ada.

Okay lah..katanya jika semua nak pergi saya terpaksalah guna kuasa Veto. Besok pagi-pagi lagi aku kebandar berbekal Wang RM 1,500.00 ditangan. Secara tak sengaja aku tutup kotel aku dengan tangan. malu sangat…..bukalah…..disini antara kita berdua saja”. “Saya boleh buka…dengan syarat kakak pun buka juga” “okay…M.dulu” “okaylah……

Sebelum pergi aku beritahu mak aku, akan kebandar jadi kalau lambat balik atau tak balik janganlah risau. Dia pegang kotel aku sambil ditimang-timang..”boleh tahan juga…tapi taklah besar sangat”.

Mak datin malay-3Mak datin malay-58Mak datin malay-55

One thought on “Mak datin malay”